• July 5, 2022

Sering Tidak Disadari, Ini 5 Tanda Kekerasan Fisik yang Dilakukan Pasangan

Kekerasan fisik dalam sebuah hubungan bukanlah hal yang jarang terjadi. Tak hanya dalam rumah tangga, bahkan kekerasan dalam pacaran juga kerap terjadi. Faktanya, banyak orang yang terjebak dalam hubungan seperti ini namun tidak menyadarinya.

Dalam hal kekerasan fisik, penting untuk disadari bahwa terkadang tidak ada tanda-tanda peringatan. Baik Anda sedang menjalin hubungan atau orang luar yang melihat (bahkan mungkin menilai), tidak setiap pasangan yang mungkin menjadi kasar secara fisik memiliki pola perilaku atau modus operandi yang sama persis. Tetapi satu hal yang pasti dalam hal kekerasan fisik: Ini tentang pelaku yang memiliki kekuatan dan kendali atas pasangannya, yang pada akhirnya membuat mereka tunduk.

“Hubungan yang melecehkan sering kali dimulai dengan perasaan seperti cinta yang belum pernah Anda alami sebelumnya, jadi pasangan berubah, korban merasa bingung,” kata Amber Lee, pakar hubungan dan kencan, seperti dilansir dari laman Shape. “Kebanyakan pelaku kekerasan memulai dengan banyaknya pujian-pujian.”

Berikut ini tanda-tanda yang dapat mengisyaratkan bahwa pasangan berpotensi menjadi kasar secara fisik

1. Pelecehan fisik dan kekerasan emosionalPelecehan fisik dan kekerasan emosional tidak dapat dipisahkan satu sama lain. “[Pelaku] menggunakan ejekan, tetapi sering membuatnya tampak seperti umpan balik yang membangun versus penghinaan,” kata Leah Aguirre, seorang psikoterapis dan konselor. “Mereka mungkin mengkritik pasangannya karena melakukan sesuatu ‘dengan cara yang salah’ atau membenarkan penghinaan dengan mengatakan bahwa mereka peduli dengan pasangannya dan hanya ingin menjadikan mereka orang yang lebih baik.”

Mereka akan melakukan ini dengan memilih kata-kata mereka dengan bijak, terutama di awal hubungan. Namun, pada waktunya, bahasa itu akan meningkat menjadi pukulan verbal yang terkadang bisa berubah menjadi fisik. Seperti yang dijelaskan Aguirre, ini adalah eskalasi dari apa yang dulunya halus menjadi metode kontrol yang lebih ekstrem karena pelaku perlu semakin menegaskan kekuatan psikologis dan fisik mereka.

2. Mengontrol pasangan dengan rasa bersalahMereka sering menggunakan rasa bersalah untuk melakukan kontrol.”Pelaku akan sering mencoba membuat pasangannya merasa bertanggung jawab atas emosi mereka,” kata Leah Aguirre. “Ini bisa menyalahkan mereka atas suasana hati pelaku yang buruk, membuat mereka merasa tidak enak karena menghabiskan waktu dengan orang lain atau memiliki hubungan di luar hubungan [romantis] mereka.”

Seperti yang dijelaskan Aguirre, ketika korban dibuat merasa bahwa segala sesuatu adalah kesalahan mereka, mereka cenderung meminta maaf, sehingga memungkinkan pelaku untuk mengendalikan situasi. Rasa bersalah yang datang dengan pemikiran bahwa Anda telah berperan dalam membuat pasangan Anda kesal dapat membebani pikiran Anda dan dapat menyebabkan semacam ketakutan mental yang dapat dimanfaatkan pelaku untuk keuntungan mereka.

3. Mereka mengisolasi pasangannyaSebagai cara untuk membatasi jumlah waktu pasangannya dapat berinteraksi dengan orang lain, pelaku sering kali beralih dengan isolasi. Menurut Aguirre, ada dua cara umum yang dilakukan pelaku untuk mencoba mengisolasi pasangannya: dengan tidak membiarkan pasangannya melakukan apa pun tanpa mereka atau dengan menyebabkan masalah antara pasangannya dan orang lain dalam hidup mereka.

Pelaku melihat semua orang di luar hubungan sebagai ancaman terhadap kontrol yang mereka miliki atas pasangan mereka, jelas Aguirre. Pasangan akan membatasi ruang gerak saat berhubungan dengan orang lain bahkan dengan keluarga atau teman terdekat sekali pun.

4. Teknologi sebagai alat kontrol

“Apa yang paling umum akhir-akhir ini yang saya lihat dengan klien saya yang berada dalam hubungan yang kasar adalah penggunaan teknologi sebagai alat kontrol,” kata Aguirre. “Pelaku sering mencoba membatasi penggunaan media sosial pasangannya, menyalahkan mereka karena berteman dengan orang-orang tertentu [online] atau untuk konten posting mereka. Mereka akan meminta untuk memeriksa ponsel pasangan mereka, membaca teks mereka, dan memeriksa panggilan mereka. Apa yang paling sulit dari jenis penyalahgunaan ini adalah bahwa pelaku biasanya akan membenarkan jenis kontrol ini dengan mengatakan itu adalah bagian dari membangun kepercayaan dan jujur satu sama lain.”

5. Memiliki dua kepribadian yang berbeda

Menurut psikolog klinis Holly Schiff mereka yang berpotensi menjadi kasar secara fisik seringkali dapat berubah dalam sekejap. Hal tersebut biasanya terjadi karena perubahan suasana hati yang tiba-tiba. Tentu, banyak orang rentan terhadap perubahan suasana hati, terutama jika mereka stres atau menghadapi situasi emosional atau mental yang sulit. Orang yang hipersensitif cenderung untuk mengendalikan emosi mereka, jadi menyerang adalah salah satu cara mereka menghadapi situasi baik secara verbal atau fisik di mana mereka melihat diri mereka sebagai korban.

Jika menyadari adanya tanda-tanda seperti itu dalam hubungan Anda, biasanya akan memilih untuk meninggalkan pasangan. Sebaiknya, cobalah untuk berbicara dengan teman secara pribadi yang Anda percayai dan ungkapkan kekhawatiran yang sedang dirasakan. Penting untuk diingat, selalu ada jalan keluar dari hubungan yang kasar.

ANDINI SABRINA | SHAPE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.