• July 22, 2024

Tips Bonding Skin to Skin Contact antara Ibu dan Anak di Zaman Now

Bonding merupakan ikatan emosional yang intens antara ibu dan anak, bahkan sejak dalam kandungan. Bonding memiliki peran penting yang berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak. Ikatan yang kuat dari ibu membuat anak merasa aman, nyaman, mampu meningkatkan kepercayaan diri dan membangun identitas positif.

Namun pada masa kini, terutama di kota besar, ibu kerap menghadapi situasi yang mungkin tidak nyaman. Sehingga membuat bonding dengan anak menjadi sangat berkurang. Padahal, ibu memiliki multi peran yang tak ternilai dalam menjaga keutuhan keluarga, baik sebagai ibu rumah tangga maupun ibu bekerja.

Emosi yang muncul dari Ibu oleh berbagai faktor. PKS Buka Peluang Edy Rahmayadi Maju Lagi Jadi Calon Gubernur Sumut Eks Kadis PUPR Sumut Gugat Gubernur Edy Rahmayadi, Buntut Pencopotan Jabatan

Profil Rahmijati Jahja Bakal Calon DPD RI Dapil Gorontalo di Pemilu 2024 Nikson Nababan Siap Bersaing dengan Edy Rahmayadi Rebut Tiket Gubernur Sumut Gubernur Edy Rahmayadi Sebut Sumut Spesial Karena Sering Dikunjungi Presiden Jokowi

Gubernur Edy Rahmayadi Habis Masa Jabatan, Sebut Kajati Sumut Idianto Jadi Pj Gubernur Latihan Soal PTS/UTS PLH Kelas 2 SD Semester 2 Lengkap dengan Kunci Jawaban, Soal Pilihan Ganda Tanpa disadari dapat menular pada anak dan berdampak negatif pada pola asuh, pemenuhan kebutuhan anak, dan pembentukan kelekatan emosional antara ibu dan anak.

Educational Psychologist, Orissa Rinjani mengatakan, ada tantangan tersendiri ketika seorang Ibu memilih bekerja. “Data menunjukan, meski keterlibatan ayah dalam proses pengasuhan meningkat, ibu tetap memegang porsi dan peranan yang lebih besar terkait kebutuhan anak dan domestik," ungkap Rinjani pada keterangannya, Rabu (31/1/2024). Oleh karena itu, menurutnya penting bagi para ibu modern untuk menyadari dan menerima kenyataan.

Tidak bisa semua yang kita harapkan sempurna di waktu bersamaan. "Di waktu tertentu, anak menjadi prioritas, di waktu lain, pekerjaan lah yang jadi prioritasnya,” lanjut Rinjani. Karenanya, Rinjani membagikan beberapa tips bonding melalui skin to skin contact antara ibu dan anak sebagai pedoman para ibu modern zaman now.

1. Mulailah skin to skin contact sejak awal Saat mengandung hingga melahirkan, ibu memiliki ikatan emosional yang unik dengan anaknya. Maka mulailah usapan atau pijatan lembut segera setelah masa kelahiran untuk membantu menguatkan ikatan emosional, sekaligus kehangatan yang dikenal dan akan diingat oleh anak.

Contohnya, dengan menempatkan bayi di atas dada ibu sehingga bayi mampu mengenali aroma tubuh dan mendengar suara detak jantung sang ibu. 2. Jadwalkan ritual skin to skin secara rutin dan konsisten untuk meningkatkan bonding yang kuat dengan sang anak Manfaatkan momen pagi dan sore hari setelah mandi, serta waktu sebelum tidur.

Lanjutkan dengan membalurkan balsam khusus bayi dan anak untuk memberikan kehangatan yang lebih lama pada area leher, dada dan perut di atas pusar searah jarum jam. Ditambah dengan pijatan halus pada punggung. 3. Berbicara yang lembut pada anak, pilih waktu yang tenang dan perhatikan kenyamanan ibu dan anak selama sesi skin to skin

Hindari kebisingan atau kegaduhan yang dapat mengganggu momen tersebut. Usapan tangan ibu, ditambah dengan suara ibu, dapat memberikan rasa nyaman dan aman pada anak. 4. Menyusui sambil memeluk atau bersenandung

Menyusui adalah cara paling efektif lain untuk menjalin ikatan batin yang kuat antara ibu dan anak setelah persalinan. Apalagi bila itu dilakukan sambil memeluk, mengelus, dan bersenandung. Bersenandung bisa menjadi cara supaya anak mengenali suara ibu.

Lakukan sambil menatap mata bayi dengan limpahan kasih sayang. “Sentuhan positif dari orang orang terkasih, seperti menepuk, membelai, berpegangan tangan, menggelitik, memeluk, mencium dan membimbing anak secara fisik, terbukti dapat meningkatkan keintiman dan kedekatan psikologis dan fisik antar individu,” tutup Orissa. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *